Monday, March 16, 2009

Siapa bakal pemimpin generasi baru?

Oleh Zulkiflee Bakar (15 Mac 2009)

Hari ini, Mingguan Malaysia menyiarkan wawancara dengan calon-calon yang akan bertanding bagi jawatan Ketua Pemuda dan Ketua Wanita UMNO.

Bagi jawatan Ketua Pemuda, tiga calon akan bersaing iaitu Datuk Mukhriz Mahathir, Datuk Seri Dr.Mohamad Khir Toyo dan Khairy Jamaludin manakala bagi jawatan Ketua Wanita pula ia menyaksikan pertarungan antara penyandang jawatan, Tan Sri Rafidah Aziz dan Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil.

Sudah pastilah wawancara yang disiarkan akan memberikan sedikit pendedahan kepada perwakilan kedua-dua sayap itu untuk mengetahui serba sedikit mengenai calon-calon berkenaan. Melalui cara sedemikian, perwakilan akan memahami dan membuat pertimbangan yang sewajarnya berhubung siapa paling layak memimpin mereka.

Hakikatnya, dalam kedudukan UMNO sekarang selepas apa yang berlaku dalam pilihan raya umum lalu serta kemunculan hampir 2 juta pengundi baru yang terdiri daripada generasi muda, pemilihan ketua yang tepat bagi kedua-dua sayap berkenaan amat penting.

Keputusan yang dibuat haruslah berasaskan kepada keyakinan bahawa pemimpin yang dipilih mampu menerajui sayap-sayap penting UMNO bagi meraih sokongan rakyat terutamanya generasi muda.

Atas sebab itulah, dalam membuat keputusan, para perwakilan tidak harus terjebak dengan sebarang taktik kotor yang mungkin digunakan oleh penyokong-penyokong calon bagi meraih kejayaan.

Sebaliknya, mereka perlu memperhitungkan dari semua segi sama ada pemimpin yang hendak dipilih itu benar-benar berwibawa dan serasi dengan kehendak generasi muda serta rakyat.

Dalam soal ini, keputusan berasaskan kepada persepsi, buruk sangka dan andaian harus diketepikan sama sekali. Penilaian tidak harus dilakukan secara lahiriah semata-mata tetapi juga melalui kajian yang mendalam mengenai kemampuan seseorang calon.

Mereka juga tidak harus terpengaruh dengan dakyah penulis-penulis buku politik yang akan muncul bagi melahirkan idea songsang bagi menjatuhkan mana-mana calon.

Bagi perwakilan Pergerakan Pemuda UMNO, mereka mempunyai tiga pilihan sama ada memilih Mukhriz, Mohamad Khir atau Khairy. Ketiga-tiga mereka mempunyai track record dan pencapaian tersendiri.

Namun apa yang perlu difahami ialah cabaran yang menanti Pemuda UMNO amat getir. Pemuda memerlukan seorang ketua yang bukan sahaja mampu memimpin malah lebih penting berupaya mengatur strategi bagi memastikan generasi muda menyokong BN. Mereka tidak boleh memilih pemimpin yang dilihat mudah mengalah dan tidak tahan dengan tekanan memandangkan apabila menjadi ketua nanti, tekanan yang bakal diterima adalah lebih hebat berbanding segala senario yang berlaku ketika pemilihan.

Kriteria Ketua Pemuda yang diperlukan bukan sahaja berwawasan malah cukup bertenaga bagi melayan kehendak dunia generasi muda, ertinya bak kata orang di waktu pagi mampu hadir mesyuarat bersama Perdana Menteri, tengah hari menghadiri pertemuan peringkat antarabangsa, sebelah petang bermain futsal bersama para belia dan sebelah malam melayari internet bagi mendapat perkembangan terkini.

Justeru dalam membuat pilihan, perwakilan Pemuda perlu melihat kekuatan dan kelemahan seseorang calon. Mereka tidak boleh terperangkap dengan segala tohmahan, fitnah, persepsi dan buruk sangka. Kesemua calon harus diadili dengan seadil-adilnya dan bukannya dikorbankan hanya kerana persepsi atau andaian. Apa yang paling penting dalam mencari kemenangan semangat setiakawan di dalam Pemuda harus dikekalkan.

Jangan kerana berebut jawatan maka segala taktik kotor digunakan sehingga ia akhirnya akan menguntungkan pembangkang. Biarlah pertandingan berjalan secara adil dan saksama.

Pemuda hanya ingin memilih yang terbaik antara tiga calon yang bertanding dan bukannya mengundi untuk menguburkan karier politik sesiapa. Ketua yang akan dipilih harus mampu diterima oleh generasi muda selari dengan kehendak dan aspirasi mereka.

Tidak perlulah mana-mana penyokong calon memperkecilkan antara satu sama lain, ini adalah pemilihan dalam parti, ia hanya bersifat sementara sebelum barisan kepimpinan Pemuda turun ke gelanggang sebenar menentang barisan pembangkang.

Penyokong-penyokong calon tidak harus dalam pemilihan ini `mengumpul’ sebanyak mungkin ‘peluru’ untuk digunakan oleh pembangkang dalam pilihan raya. Kerusi Ketua Pemuda hanya satu, ertinya dua calon pasti akan kalah, persoalannya apakah kerana perebutan dalam parti segala-galanya harus ‘ditelanjangi’ yang akhir mengakibatkan UMNO kehilangan pemimpin?

Oleh itu kalau pun hendak menunjukkan keberanian dalam berkempen janganlah sampai semangat setiakawan dikorbankan kerana ketiga-tiga calon tersebut pun sudah pasti tidak akan merestuinya. Apa yang penting pemilihan ini harus bertujuan bagi memperkukuhkan parti dan bukannya menghancurkan UMNO.

Kepada perwakilan, mereka perlu sedar amanah yang ada pada diri mereka. Jangan terlalu mengambil kesempatan dengan menganggap persaingan sengit antara tiga calon itu akan membuka laluan kepada mereka untuk ‘menuai keuntungan’. Sikap terlalu melihat kepada ganjaran sehingga tersilap memilih ketua akan mendatangkan kesan yang amat buruk kepada pergerakan itu.

Bagi Wanita UMNO pula, setelah berlaku kontroversi berhubung bagaimana seharusnya jawatan ketua diwarisi, akhirnya penentuan akan dilakukan antara Rafidah dan Shahrizat.

Perwakilan Wanita akan membuat keputusan siapa yang mereka fikir layak untuk menerajui sayap berkenaan dan paling penting melalui keputusan itu, ia akan memaparkan bahawa mereka bijak memilih pemimpin.

Dalam soal ini, walaupun kaum wanita sememangnya dikenali sebagai golongan yang mempunyai emosi yang tinggi tetapi dalam membuat keputusan tersebut mereka perlulah matang. Ia bukan pertandingan untuk menyelamatkan karier politik sesiapa sebaliknya satu pemilihan bagi memastikan Wanita mempunyai pemimpin yang benar-benar layak bagi membantu UMNO dan BN dalam pilihan raya.

Oleh itu seperti juga pertandingan dalam Pemuda, perwakilan Wanita yang sudah tentu terdiri daripada mereka yang lebih tua daripada perwakilan Pemuda perlu matang dalam membuat keputusan.

Kalau mereka memikirkan bahawa era salah seorang calon sudah berlalu maka putuskan dalam pemilihan kali ini, begitu juga kalau mereka merasakan salah seorang calon tidak berkeupayaan untuk mengemudi Wanita bagi berhadapan cabaran getir yang menanti UMNO dan BN.

Segala-galanya diputuskan dengan matang dan bijak bukan berasaskan kepada persepsi apatah lagi terperangkap dengan sikap hipokrit mana-mana calon. Pemilihan ini bakal menentukan masa depan UMNO bukannya soal karier politik atau keserasian antara satu pemimpin dengan pemimpin yang lain. Apa guna keserasian dalam parti, kalau akhirnya UMNO ditolak oleh rakyat?

Oleh itu perwakilan Wanita perlu memikirkan semasak-masaknya siapa yang mereka mahu menjadi ketua mereka. Tidak perlulah buruk memburuk antara satu sama lain atau mana-mana calon yang merebut jawatan dalam pergerakan itu terlalu banyak bersandiwara.

Wanita UMNO adalah salah satu sayap terpenting dalam parti itu, selama ini ia sudah banyak memberi sumbangan kepada kejayaan BN. Justeru jangan sampai pergerakan berkenaan menjadi lemah hanya semata-mata kerana perebutan jawatan. Dalam soal ini kesemua calon yang bertanding tidak kira apa pun jawatan perlu ikhlas. Janganlah berpuak-puak atau merasakan diri kita sahaja hebat. Sama ada seseorang pemimpin itu hebat atau tidak, rakyat yang akan menentukannya dalam pilihan raya.

Jika rakyat merasakan Wanita UMNO sudah menyediakan barisan kepimpinan yang mantap sudah pasti mereka akan menyokongnya tetapi kalau mereka melihat ada sesuatu yang tidak kena kepada calon yang dipilih maka BN akan menerima pembalasannya.

Apa pun keadaannya, rakyat sedang memerhati apa yang berlaku dalam UMNO sekarang termasuklah di dalam Pemuda dan Wanita. Sama ada kedua-dua sayap itu akan mampu meraih sokongan rakyat atau tidak ia bergantung kepada saf kepimpinan yang bakal dipilih.

Pemuda dan Wanita memerlukan suntikan bukan sekadar untuk melihat ia cantik dari luar sahaja tetapi lebih penting berdaya tahan dalam berhadapan cabaran mendatang. Terserahlah kepada perwakilan untuk menentukannya tetapi apa yang diharapkan jangan sampai kerana terlalu taksub menyokong seseorang calon ia sampai mengorbankan calon yang benar-benar layak.

Sumber: Mingguan Malaysia

No comments: